Jadi Sentral Garam di Jateng, Gudang Garam di Rembang Justru Kosong

Pesantenanpati.com – Semenjak cuaca ekstrem yang melanda wilayah Rembang, gudang garam yang baru selesai dibangun tahun 2022 terlihat kosong.

Menurut pantauan Kepala Dinas Kelautan dan Perikanan (Dinlutkan) Kabupaten Rembang, Mochamad Sofyan Cholid mengungkapkan bahwa gudang garam yang selesai pembangunannya itu sudah dapat digunakan. Namun produksi garam tahun 2022 yang justru menurun.

Dengan demikian, gudang garam baru yang merupakan bantuan dari pemerintah itu belum bisa melakukan aktivitas penimbunan garam.

Diketahui, sepanjang tahun 2022, produksi garam di Rembang turun hingga 50 persen daripada tahun sebelumnya.

Pada tahun 2021, produksi garam mencapai 98.767 ton, sedangkan tahun 2022 turun 53.300 ton menjadi hanya mencapai 45.467 ton.

“Gudang garam baru tahun 2022. Ya sudah dapat digunakan hanya garamnya yang tidak ada alias kosong,” ucap Cholid saat dihubungi Mitrapost.com, Senin (6/2/2023)

Sebagai salah satu sentral garam di Provinsi Jawa Tengah, pemerintah membantu pembuatan gudang garam di Kabupaten Rembang sebanyak 3 gudang.

Yang pertama gudang garam tahun 2018 berkapasitas 2.000 ton. Gudang garam kedua tahun 2021 berkapasitas 100 ton. Dan yang terakhir gudang garam tahun 2022 berkapasitas 100 ton.

BACA JUGA :   Pemkab Rembang Apresiasi Program Anak Asuh dari Komandan Korem

“Tahun 2018 = 1bh kapasitas 2000 ton. Tahun 2021 = 1 bh kapasitas 100 ton. Tahun 2022 = 4 bh kapasitas 100 ton,” terangnya.

Sedangkan untuk tahun ini, petani garam diprediksi kembali memproduksi garam pada bulan April 2023. Berdasarkan Badan Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika (BMKG) mengeluarkan peringatan soal kemungkinan terjadinya musim kemarau pada awal-pertengahan 2023.

“Petani garam di Rembang diprediksi memproduksi garam kembali pada bulan April 2023,” pungkasnya. (*)

 

“Jadi Sentral Garam di Jateng, Gudang Garam di Rembang Justru Kosong“. Mitrapost.com, 6 Februari 2023.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *